Sabtu, 30 Oktober 2010

Sebuah Ungkapan Bahagia

Sebuah ungkapan yang terindah sebagai insan yang beriman adalah sebuah bahasa yang terkadang sulit untuk dimaknai oleh semua orang, hanya diri kita lah yang bisa memaknai sebuah keindahan itu. Semua itu kini hadir dihadapanku, langkah-langkah hari ini merupakan bagian saksi kehidupan seorang anak Adam yang mencoba untuk merajut sebuah keindahan itu dengan sebuah komitmen memberikan yang terbaik dalam hidupnya atas apa yang diberikan oleh Penguasa Jagat Raya ini. Ilalang-ilang penganggu gerak laju langkah ini akan semakin banyak, bahkan semakin berat untuk melangkah pabila disertai lahan yang basah akibat hujan.
Seorang hamba hanya bisa melangkah dengan bimbinganMu, teringat kisah yang indah dimasa lalu untuk mencoba hadir di kekinian.
Selamat dan semoga berkah serta menjadi anak sholihah tuk " NADIA ALTHAFUN NISA "
Tomorrow will mode experince for good life

Kamis, 14 Oktober 2010

Mahmud Salamah, Hafidh Quran Terkecil di Gaza

Mahmud Ahmad Salamah bocah kelas lima SD memulai kehidupannya bersama Al-Quran sejak usia empat tahun. Ia membuka mushaf Al-Quran dengan tepat tanpa bantuan siapapun.

Salamah yang kinii 11 tahun mulai menghafal Al-Quran dengan dorongan orang tuanya. Hanya dua hari setelah ia mulai ikut resmii menghafal Al-Quran di masjid Ar-Rahmah di kampung Al-Amal barat Khan Yunis, Allah memanggil nyawa orang tuanya. Tinggallah si yatim kehilangan orang tuanya dan berhenti menghafal Al-Quran. Namun tak lama, semangat dan cita-citanya menghafal Al-Quran menggelora dengan dorongan salah satu kawannya di kelas tiga saat itu.

Ahad lalu (12/9) Mahmud Salamah adalah di antara para hufadh yang paling menonjol dalam menerima penghargaan dalam acara wisuda 24 ribu penghafal Al-Quran selama tahun ini.

Mahmud kemudian ikut dalam halaqah hifdhul quran di masjid Abu Dzar Al-Ghifari di barat Khan Yunis. Ia menyelesaikan Al-Quran secara penuh selama 9 bulan antara 1 Desember 2007 hingga 31 Agustus 2008 dan masuk dalam daftar ensiklopedi hufadh di Gaza sebagai penghafal terkecil. Ia mendapatkan pernghargaan dari Dinas Wakaf dan Urusan Agama dan PM Palestina Ismail Haniya.

Kedua orang tuanya adalah guru yang mendorongnya menghafal Al-Quran. “Kakek saya mendorong saya menghafal Al-Quran, demikian juga ayah dan ibu saya mendorong hal yang sama.” Tegasnya.

“saya mulai menghafal Al-Quran dengan bertahap. Saya mulai dari surat-surat pendek dan mudah. Saya menemukan beberapa kesulitan ketika surat panjang. Tapi kemudian terbiasa dan menjadi mudah.”

Dunia Lain

Mahmud menceritakan pengalamannya, “saat memegang mushaf saya merasa berada di dunia lain, dunia Islam, dunia agama, kehidupan hakiki. Saya nasihati generasi sekarang agar peduli dengan menghafal Al-Quran karena ia sumber kekuatan dan akan mendatangkan kemenangan pasti.”

Mahmud menjadi terkenal di masjid tempatnya shalat. Ia dipanggil “maulana” dan dicintai oleh semua orang. Mereka mencium keningnya. Meski demikian, Mahmud terlahir dengan jantung berlubang.

[muslimdaily.net/IFP]

Cukup itu berapa?



Alkisah, seorang petani menemukan sebuah mata air ajaib. Mata air itu bisa mengeluarkan kepingan uang emas yang tak terhingga banyaknya. Mata air itu bisa membuat si petani menjadi kaya raya seberapapun yang diinginkannya, sebab kucuran uang emas itu baru akan berhenti bila si petani mengucapkan kata "cukup". Seketika si petani terperangah melihat kepingan uang emas berjatuhan di depan hidungnya. Diambilnya beberapa ember untuk menampung uang kaget itu.. Setelah semuanya penuh, dibawanya ke gubug mungilnya untuk disimpan disana. Kucuran uang terus mengalir sementara si petani mengisi semua karungnya, seluruh tempayannya, bahkan mengisi penuh rumahnya. Masih kurang! Dia menggali sebuah lubang besar untuk menimbun emasnya. Belum cukup, dia membiarkan mata air itu terus mengalir hingga akhirnya petani itu mati tertimbun bersama ketamakannya karena dia tak pernah bisa berkata cukup. Kata yang paling sulit diucapkan oleh manusia barangkali adalah kata "cukup". Kapankah kita bisa berkata cukup? Hampir semua pegawai merasa gajinya belum bisa dikatakan sepadan dengan kerja kerasnya. Pengusaha hampir selalu merasa pendapatan perusahaannya masih dibawah target. Istri mengeluh suaminya kurang perhatian. Suami berpendapat istrinya kurang pengertian. Anak-anak menganggap orang tuanya kurang murah hati. Semua merasa kurang dan kurang. Kapankah kita bisa berkata cukup? Cukup bukanlah soal berapa jumlahnya. Cukup adalah persoalan kepuasan hati. Cukup hanya bisa diucapkan oleh orang yang bisa mensyukuri. Tak perlu takut berkata cukup. Mengucapkan kata cukup bukan berarti kita berhenti berusaha dan berkarya. "Cukup" jangan diartikan sebagai kondisi stagnasi, mandeg dan berpuas diri. Mengucapkan kata cukup membuat kita melihat apa yang telah kita terima, bukan apa yang belum kita dapatkan.
Jangan biarkan kerakusan manusia membuat kita sulit berkata cukup. Belajarlah mencukupkan diri dengan apa yang ada pada diri kita hari ini, maka kita akan menjadi manusia yang berbahagia. Belajarlah untuk berkata "Cukup"

Umar bin Abdul Aziz Rah.a dan Kendaraan Dinas

Umar bin Abdul Aziz membersihkan kedua tangannya. la berdiri. Di depannya nampak makam Sulaiman bin Abdul Malik, khalifah Bani Umayyah sebelumnya. Berdasarkan wasiat al marhum, Umar bin Abdul Aziz menduduki jabatan khalifah. Baru saja Umar bangkit berdiri, tiba-tiba ia mendengar suara riuh. “Ada apa?”, tanya Khalifah kedelapan Bani Umayyah itu heran.

“Ini kendaraan Anda, wahai Amirul Mukminin,” ujar salah seorang sambil menunjuk sebuah kendaraan mewah yang khusus disiapkan untuk sang khalifah.

Dengan suara gemetar dan terbata bata karena kelelahan dan kurang tidur, Umar berkata, “Apa hubungannya denganku? Jauhkanlah kendaraan ini. Se¬moga Allah memberkahi kalian.” Lalu ia berjalan ke arah seekor keledai yang menjadi tunggangannya selama in!

Baru saja ia duduk di atas punggung hewan itu, serombongan pengawal datang berbaris mengawal di belakangnya. Di tangan masing masing tergenggam tombak tajam mengkilat. Mereka siap menjaga sang
khalifah dari marabahaya.

Melihat keberadaan pasukan itu, Umar menoleh heran dan berkata, “Aku tidak membutuhkan kalian. Aku hanyalah orang biasa dari kalangan kaum Muslimin. Aku berjalan pagi hari dan sore hari sama seperti rakyat biasa.”

Selanjutnya, Umar berjalan bersama o¬rang prang menuju masjid. Dari segala penjuru orang orang pun berdatangan. Ketika mereka sudah berkumpul, Umar bin Abdul Aziz berdiri. Setelah memuji Allah dan ber¬shalawat pada Nabi dan para sahabatnya, ia berkata, ‘Wahai manusia, sesungguhnya aku mendapat cobaan dengan urusan ini (khilafah) yang tanpa aku dimintai persetujuan terlebih dulu, memintanya atau pun ber¬musyawarah dulu dengan kaum Muslimin. Sesungguhnya, aku telah melepaskan baiat yang ada di pundak kalian untukku. Untuk selanjutnya silakan pilih dari kalangan kalian sendiri seorang khalifah yang kalian ridhai.’

Mendengar ucapannya itu, orang orang pun berteriak dengan satu suara, “Kami telah memilihmu, wahai Amirul Mukminin. Kami ridha terhadapmu. Aturlah urusan kami dengan karunia dan berkah Allah.’

Rabu, 06 Oktober 2010

Intifadhah Al-Aqsha: Pengalaman Perjuangan dengan Darah dan Senjata

Gaza – Infopalestina: Selasa (28/9), kemarin, usia Intifadhah Al-Aqsha genap 10 tahun. Intifadhah ini meletus karena dipicu oleh penodaan yang dilakukan penjahat Zionis Ariel Sharon terhadap area suci masjid Al-Aqsha bersama puluhan serdaru Zionis. Aksi itu tidak membuat orang-orang Palestina tinggal diam. Mereka mengobarkan api di bawah kaki kaum Zionis di semua wilayah Palestina. Sharon dan yang menggantikan setelahnya tidak mampu memadamkan api yang berkobar ini meskipun mereka berjanji untuk melakukan itu.

Perkembangan kinerja militer

Bersamaan dengan dimulainya Intifadhah Al-Aqsha orang-orang Palestina kembali menghimpun logistik dan persenjataan militer lama yang sudah mereka kenal, yang mereka warisi dari intifadhah pertama. Mereka menggunakan ketapel, pisau, bom molotov dan batu, yang merupakan simbol dari Intifadhah pertama.

Beberapa tahun setelah intifadhah berjalan, faksi-faksi perlawanan Palestina terutama Brigade Al-Qassam, sayap militer gerakan Hamas di Jalur Gaza, berhasil membuat senjata lebih modern. Dimulai dari mortir kemudian berkembang ke roket al Qassam dengan segala jenisnya, al Qassam 1, 2, dan 3. Pengembangan senjata tidak behenti hanya di sisi. Pengembangan terus ditingkatkan bersamaan dengan bertambahnya nyala kobaran api intifadhah. Brigade al Qassam dan perlawanan Palestina mengembangkan kerjanya untuk membuat roket-roket yang lebih canggih lagi, namun belum bisa menjangkau sebagian kota-kota Palestina yang dirampas oleh entias penjajah Zionis.

Brigade Al-Qassam berhasil mengembangkan kinerja militernya dan berhasil membuar roket-roket buatan lokal. Seperti roket Al-Batar dan juga roket-roket Yasin, yang namanya diambil dari tokoh dan pemimpin intifadhah Palestina Syaikh Ahmad Yasin.

Al-Qassam terus mengambangkan kemampuannya dan disusul oleh faksi-faksi perlawanan lainnya. Mereka memproduksi bom-bom dan bom ikat pinggang buatan lokal. Tidak berhenti di situ. Mereka juga mengembangkan strategi militer dengan menggali terowongan di bawah tanah untuk menculik para serdadu Zionis dan meledakan pos-pos dan posisi-posisi militer Zionis dari bawah mereka. Hal ini yang membuat Zionis malarikan diri dari Jalur Gaza dan menghindari api neraka yang diciptakan perlawanan di Jalur Gaza, yaitu setelah 5 tahun usia intifadhah al Aqsha.

Sampai hari ini, para kader gerakan Hamas dan rakyat Palestina masih ingat apa yang dikatakan Dr. Abdul Aziz Rantisi sebelum gugur syahid: berikan kami waktu 5 tahun dan kami akan membebaskan Jalur Gaza dengan izin Allah. Dan ini benar-benar terjadi.

Sementara itu di Tepi Barat yang diduduki penjajah Zionis, juga memiliki kekhasannya tersendiri dalam Intifadhah Al-Aqsha. Para pemuda dan pemudinya mempersembahkan nyawa dan jasad suci mereka untuk memenangkan perlawanan. Mereka ibarat bom-bom waktu yang siap meledak dengan izin Allah untuk membunuh apa yang dibunuh penjajah Zionis yang menduduki negeri dan mendzalimi rakyanya.

Mungkin ada yang bertanya mengatakan Brigade Al-Qassam dan perlawanan Palestina lainnya di Tepi Barat tidak memproduksi rokel, bom dan yang lainnya. Jawabannya jelas, mulai dari anak kecil hingga orang tua tahu, bahwa otorias Abbas di Tepi Barat terus memburu para mujahid dan menjebloskan mereka ke dalam penjara. Tidak hanya itu, bahkan otoritas Abbas melakukan kejahatan dengan membunuh sebagian dari mereka.

Intifadhah dan politik

Adapun pada level politik, para pengamat berpendapat bahwa rakyat Palestina telah banyak mendapatkan manfaat dari pengalaman intifadhah al Aqsha di semua tingkatan. Mereka sepakat bahwa pengalaman terlibat dalam spekulasi perundingan adalah sia-sia dan tidak akan memberikan manfaat apa-apa, tidak akan membuat penjajah Zionis mundur dari rencana yahudisasi seluruh tanah Palestina dan menguasainya, tidak akan membuatnya mundur dari semua itu. Sebaliknya perunding Palestina sampai saat ini masih mengemis-ngemis perundingan dan bersikeras untuk melakukan perundingan, meskipun kedapa mata kepalanya melihat kejahatan yang dilakukan penjajah Zionis belum berhenti sama sekali sejak 10 tahun bahkan lebih, di samping aksi yahudisasi, pembangunan permukiman dan perampasan tanah terus dilakukan Zionis secara intensif dan belum pernah terjadi sebelumnya.

Sementara itu pihak lain, yang mewakili perlawanan, yang dipimpin oleh gerakan Hamas, masih tetap meneriakkan suara bahwa tidak ada solusi dengan penjajah kecuali melalui laras senjata dan perlawanan. Mereka menilai bahwa perundingan yang terjadi dengan penjajah Zionis tidak lain hanya membuang-buang dan mengulur waktu di tengah berlanjutnya pembangunan permukiman Zionis dan kejahatan perang yang dilakukan Israel terhadap rakyat Palestina.

Para pengamat berpendapat bahwa rakyat Palestina dengan 10 tahun pengalaman Intifadhah Al-Aqsha, telah semakin sadar dari sebelumnya. Mereka tahu bagaimana harus membela hak-haknya. Para pengamat mencatat perlawanan memiliki perkembangan dalam hal kinerja dan teknik dalam beberapa tahun terakhir ketika mereka mengatahui di mana dan bagaimana menyerang (musuh).

Pertempuran jenis baru

Dalam perkembanga yang luar biasa rakyat Palestina menjalankan pertempuran baru jenis lain yang tidak biasa dilakukan sebelumnya. Di mana bertambahnya kesadaran orang-orang intelek, para pakar hukum dan pembela rakyat Palestina, telah mendorong mereka untuk mengumpulkan dokumen dan bukti-bukti yang menunjukkan keterlibatan penjajah Zionis dalam melakukan kejahatan perang terhadap rakyat Palestina dan mengajukannya ke pengadilan internasional.

Meskipun orang-orang Palestina belum percaya dengan pengadilan internasional ini dan sejauh mana keberpihakan sebagiannya kepada penjajah Zionis, namun mereka masih tetap punya harapan bahwa pada suatu hari nanti bisa melihat para pemimpin penjajah Zionis mendekam di balik jeruji besi untuk mendapatkan balasan atas kejahatan yang mereka perbuat terhadap rakyat yang terisolasi sepanjang puluhan tahun dan waktu yang lama.

Dan Intifadhah Al-Aqsha adalah pengalaman perjuangan Palestina dengan darah dan senjata, yang masih layak untuk dikaji dan juga layak untuk dicoba oleh bangsa-bangsa dan negara-negara Arab, agar mereka bisa mengambil pelajaran dari rakyat Palestina yang terus melanjutkan perjuangan dan perlawanannya tanpa lelah dan jenuh sampai serdadu terakhir Zionis hengkang dari tanah Palestina. (asw)

source; infopalestina.com

Halte Bus Way Jatinegara Tinggal Kerangka



Beginilah kondisi Halte Bus Way yang terletak dijembatan jatinegara yang sudah tinggal kerangka.

Jumat, 01 Oktober 2010

OTAK TENGAH

Menurut Kajian Sarlito Wirawan Sarwono (Guru Besar Fakultas Psikologi UI)

Dengan berpikir atau bertanya sedikit, setiap orang bisa tahu bahwa ini adalah penipuan. Namun orang Indonesia itu malas bertanya dan ingin yang serba instan. Termasuk kaum terpelajar dan orang berduitnya. Jadi kita gampang sekali jadi sasaran penipuan. Inilah menurut saya yang paling memprihatinkan dari maraknya kasus otak tengah ini.

Di suasana Lebaran ini mestinya saya menulis sesuatu tentang Lebaran,tepatnya tentang bermaaf-maafan, wabil-khusus tentang psikologi maaf. Namun,draf tulisan yang sedang saya siapkan terpaksa saya sisihkan dulu saking gemasnya mengamati perkembangan pseudo-science (ilmu semu)yang sangat membahayakan akhir-akhir ini tentang otak tengah(midbrain). Mudah-mudahan artikel ini bisa menjadi bahan bacaan alternatif yang menarik di tengah tengah banjirnya (lebih parah dari banjir Pakistan ) artikel dan siaran tentang Idul Fitri di hari-hari seputar Lebaran ini.

Otak tengah adalah bagian terkecil dari otak yang berfungsi sebagai relay station untuk penglihatan dan pendengaran. Dia juga mengendalikan gerak bola mata. Bagian berpigmen gelapnya yang disebut red nucleus (inti merah) dan substantia nigra juga mengatur gerak motorik anggota tubuh. Karena itu kelainan atau gangguan di otak tengah bisa menyebabkan parkinson.

Untuk keterangan lebih lanjut silakan berkonsultasi dengan dokter.

Namun, yang jelas, otak tengah tidak mengurusi inteligensi, emosi, apalagi aspek-aspek kepribadian lain seperti sikap, motivasi, dan minat. Para pakar ilmu syaraf(neuroscience) Richard Haier dari Universitas California dan Irvineserta Rex Jung dari Universitas New Mexico, Amerika Serikat, menemukan bahwa inteligensi atau kecerdasan yang sering dinyatakan dalam ukuran IQ tidak terpusat pada satu bagian tertentu dari otak, melainkan merupakan hasil interaksi antar beberapa bagian dari otak.

Makin bagus kinerja antar bagian- bagian otak itu, makin tinggi tingkat kecerdasan seseorang (teori parieto-frontal integration). Di sisi lain, pusat emosi terletak di bagian lain dari otak yang dinamakan amygdala, tak ada hubungannya dengan midbrain. Sementara itu aspek kepribadian lain seperti minat dan motivasi lebih merupakan aspek sosial (bukan neurologis) dari jiwa, yang lebih gampang diamati melalui perilaku seseorang ketimbang dicari pusatnya di otak.

Sampai dengan tahun 1980-an (bahkan sampai hari ini) masih banyak yang percaya bahwa keberhasilan seseorang sangat tergantung pada IQ-nya. Makin tinggi IQ seseorang akan makin besar kemungkinannya untuk berhasil. Itulah sebabnya banyak sekolah mempersyaratkan hasil tes IQ di atas 120 untuk bisa diterima di sekolah yang bersangkutan. Namun, sejak Howard Gardner menemukan teori tentang multiple intelligence (1983) dan Daniel Goleman memublikasikan temuannya tentang Emotional Intelligence (1995), maka para pakar dan awam pun tahu bahwa peran IQ pada keberhasilan seseorang hanya sekitar 20–30% saja.

Selebihnya tergantung pada faktor-faktor kepribadian lain seperti usaha, ketekunan, konsentrasi, dedikasi, kemampuan sosial. Walaupun begitu, beberapa bulan terakhir ini, marak sekali kampanye tentang pelatihan otak tengah.

Bahkan rekan saya psikolog psikolog muda ada yang bersemangat sekali mengampanyekan otak tengah sambil mengikutsertakan anak-anak mereka kepelatihan otak tengah yang biayanya mencapai Rp3,5 juta/anak (kalau dua anak sudah Rp 7 juta, kan) hanya untuk dua hari kursus.

Hasilnya adalah bahwa anak-anak itu dalam dua hari bisa menggambar warna dengan mata tertutup. Wah, bangganya bukan main para ortu itu. Mereka pikir setelah bisa menggambar dengan mata tertutup, anak-anak mereka langsung akan jadi cerdas, bisa konsentrasi di kelas, bersikap sopan santun kepada orang tua, bersemangat belajar tinggi, percaya diri, dan sebagainya seperti yang dijanjikan oleh kursus-kursus seperti ini.

Mungkin mereka mengira bahwa dengan menginvestasikan Rp3,5 juta untuk dua hari kursus, orang tua tidak usah lagi bersusah payah menyuruh anak mereka belajar (karena mereka akan termotivasi untuk belajar sendiri), tidak usah membayar guru les lagi (karena otomatis anak akan mengerti sendiri pelajarannya), dan yang terpenting anak pasti naik kelas, malah bisa masuk peringkat. Inilah yang saya maksud dengan “berbahaya” dari tren yang sedang berkembang pesat akhir-akhir ini.

Untuk orang tua yang berduit, uang sebesar Rp3,5 juta mungkin tidak ada artinya. Namun, kasihan anaknya jika ternyata dia tidak bisa memenuhi harapan orang tuanya. Selain bisa menggambar dengan mata tertutup (sebagian hanya berpura-pura bisa dengan mengintip lewat celah penutup mata dekat hidung), ternyata dia tidak bisa apa-apa.

Konsentrasi tetap payah, motivasi tetap rendah, dan emosi tetap meledak-ledak tak terkendali. Pasalnya memang tidak ada hubungannya antara otak tengah dengan faktor faktor kepribadian itu.

Namun, orangtua sepertinya tidak mau tahu. Dia sudah membayar Rp3,5 juta dan sudah mendengarkan ceramah Dr David Ting, pakar otak tengah dari Malaysia itu.

Kata Dr Ting, anak yang sudah ikut pelatihan otak tengah bukan hanya jadi makin pintar, tetapi jadi jenius. Karena itu nama perusahaannya juga Genius Mind Corporation. Malah bukan itu saja. Menurut Dr Ting, anak yang sudah terlatih otak tengahnya bisa melihat di balik dinding, bisa melihat apa yang akan terjadi (seperti almarhumah Mama Laurenz), bahkan bisa mengobati orang sakit. Ya, itulah yang dijanjikannya dalam iklan-iklan Youtube-nya di internet. Dan dampaknya bisa dahsyat sekali karena angka KDRT pada anak bisa langsung melompat naik gara-gara banyak anak dicubiti atau dipukuli pantatnya sampai babak-belur oleh mama-mama mereka sendiril antaran tidak bisa melihat di balik tembok, meramal atau mengobati orang sakit.***

Untuk menyiapkan tulisan ini, saya sengaja menelusuri nama David Ting di Google. Ternyata ada puluhan pakar di dunia yang bernama David Ting dan David Ting yang menganjurkan otak tengah ini ternyata bukan pakar ilmu syaraf, kedokteran, biologi, atau psikologi. Dia disebutkan sebagai pakar pendidikan dan tidak ada hubungannya dengan ilmu syaraf (neuroscience).

Maka saya ragu akan ilmunya. Apalagi saya hanya mendapati beberapa versi Youtube yang diulang-ulang saja, beberapa tulisan kesaksian, dan cerita-cerita yang sulit diverifikasi kebenarannya. Saya pun lanjut dengan menelusuri jurnal-jurnal ilmiah online, siapa tahu tulisan-tulisan ilmiahnya sudah banyak, tetapi saya belum pernah membacanya. Namun hasilnya juga nol.

Maka saya makin tidak percaya.

Saya yakin bahwa teori David Ting tentang otak tengah hanyalah pseudo-science atau ilmu semu karena seakan-akan ilmiah, tetapi tidak bisa diverifikasi secara ilmiah. Sama halnya dengan teori otak kanan-otak kiri yang juga ilmu semu atau astrologi atau palmistri (membaca nasib orang dengan melihat garis-garis telapak tangannya). Masalahnya, astrologi dan palmistri yang sudah kuno itu tidak merugikan siapa-siapa karena hanya dilakukan oleh yang mempercayainya atau sekadar iseng-iseng tanpa biaya dan tanpa beban apaapa. Kalau betul syukur, kalau salah yo wis.

Lain halnya dengan pelatihan otak tengah dan dulu pernah juga populer pelatihan otak kanak-otak kiri. Bahkan, saya pernah memergoki, di sebuah gedung pertemuan (kebetulan saya ke sana untuk keperluan lain), sebuah pelatihan diselenggarakan oleh sebuah instansi pemerintah yang judulnya “Meningkatkan Kecerdasan Salat”. Semuanya dijual sebagai pelatihan dengan biaya (istilah mereka“biaya investasi”) yang mahal. Ini sudah masuk ke masalah membohongi publik, sebab mana mungkin dengan satu pelatihan selama dua har iseorang anak bisa disulap menjadi jenius yang serbabisa, bahkan bisa melihat di balik dinding seperti Superman.

Lagipula, apa hubungannya antara menggambar dengan mata tertutup dengan jenius?

Einstein, Colombus, Thomas Edison, Bill Gates, Barack Obama, dan masih banyak lagi adalah kaum jenius tingkat dunia, tetapi tak satu pun bisa menggambar dengan mata tertutup.

Teori otak tengah sudah jelas penipuan. Dengan berpikir atau bertanya sedikit, setiap orang bisa tahu bahwa ini adalah penipuan.

Namun orang Indonesia itu malas bertanya dan ingin yang serba instan. Termasuk kaum terpelajar dan orang berduitnya. Jadi kita gampang sekali jadi sasaran penipuan.

Inilah menurut saya yang paling memprihatinkan dari maraknya kasus otak tengah ini.

(*)SARLITO WIRAWAN SARWONO. Guru Besar Fakultas Psikologi UI

Have a positive day!



Salam Inspirasi

Mohamad Yunus, CHt, CPHR, MNLP

HRD & General Services Mgr of Japan Pharmaceutical Company

Moderator dan Inspirator - Inspirasi Indonesia

Licensed NLP Master Practitioner of NLP Society (Dr. Richard Bandler)

Hypnosis and Hypnotherapy Certified

Certified Professional Human Resources

7 Habits of Highly Effective People Facilitator

Life Coach & Therapist

www.inspirasiindonesia.com

Keajaiban Shodaqoh

Ada seorang ibu karena menjaga anaknya yang sedang sakit. Setelah anaknya sembuh, ibunya yang jatuh sakit dan dirawat di rumah sakit. Sampai seorang dokter menghubungi sang suami karena kondisi istrinya sedang kritis, Jauh harapannya untuk bisa sembuh setelah diperiksa secara medis. Sewaktu beliau dikantor, menjadi gelisah dan tidak tenang bekerja. Teringat anak-anaknya yang masih membutuhkan kehadiran seorang ibu dan kecintaanya kepada istrinya yang telah mendampingi dalam mengarungi samudra kehidupan, baik suka ataupun duka.

Kemudian beliau datang ke Rumah Amalia. Ditengah himpitan berbagai persoalan yang dialami oleh beliau. Air matanya menetes, suaminya merasa sedih dengan kabar sang istri sedang dalam kondisi kritis. Beliau berniat bershodaqoh untuk anak-anak Amalia memohon kepada Allah agar diberikan kesembuhan untuk istrinya yang tercinta.

Ketika beliau di rumah sakit, seorang dokter perempuan yang menangani istri beliau sejak dari awal mengabarkan nampak tanda-tanda kesembuhan pada istrinya. Dari ruang ICU dipindahkan ke ruang biasa. Peralatan yang menempel ditubuhnya sudah mulai dicopotin. Setelah seminggu kemudian diizinkan untuk pulang. Pada satu kesempatan beliau bersama istri dan anak-anaknya berkenan untuk mampir ker Rumah Amalia. Suami dan istri itu tak mampu membendung air matanya, mereka menangis karena bahagia dan memuji kebesaran Allah. Sungguh benar yang disabdakan oleh Rasulullah Muhammad Shalallahu Alaihi Wa Salam.

'Obatilah orang-orang yang sakit kalian dengan mengeluarkan shodaqoh dan bentengilah harta kalian dengan mengeluarkan zakat dan siapkan untuk menolak bencana dengan berdoa.' (HR. Baihaqi).
posted by :agussyafii



Read more: http://agussyafii.blogspot.com/#ixzz116NISHSo

Gema Syawal 1431H